Around My Life

around my life

Seputar aktifitas kehidupanku dalam perjalanan usia sejak dahulu hingga saat ini yang tak terlupakan

TraveleR BLOGGER

product 1

Catatan perjalanan seorang blogger menjelajahi tempat tempat unik di seluruh negeri

My Google Plus Account

product 1

Am I Google Plus First Generation User !? Whatever it is, would You join in a circle with me ?

VIRAL! SAUFI Sekolah Sambil Jualan Pentol Demi Menafkahi Keluarga Dan Merawat Ayah Yang Stroke Serta Bercita Cita Jadi Bintara Polisi

Hariyanto Wijoyo | 2 komentar

Sahabat sahibit yang insya Allah dirahmati ALLAH SWT, sebagai kata pengantar sepatah dua patah kata, kisah ini saya ambil langsung dari akun Facebook Bapak HILMI WANSYAH [https://web.facebook.com/hilmi.wansyah ] yang memposting panjang lebar tentang kisah seorang anak lelaki bernama SAUFI, pelajar kelas XII Aliyah MAN 3 Hulu Sungai Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Propinsi Kalimantan Selatan, Republik Indonesia.

source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah


Dan postingan ini sejak tanggal 26 Februari 2018 hingga saat tulisan ini dimuat sudah dikomentari ratusan kali, dan dibagikan ratusan kali serta memperoleh like ribuan kali. VIRAL!!!!!!
Dari penuturan Bapak Hilmi Wansyah, yang berpangkat IPTU dan juga menjabat sebagai Kapolsek Daha Utara, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Saufi ini seorang anak yatim yang hidup dengan kondisi ekonomi dibawah rata rata warga lainnya, ayahnya sudah meninggal dunia, yang aktif dan salah satu siswa berprestasi di sekolahnya.
Adapun prestasi dan kegiatan yang pernah diikuti dan diperoleh adalah ; PASKIBRAKA KAB HSS 2016 ,PERKEMPRES IV KAB HSS 2017, PENEGAK BANTARA MAN 3 HSS 2016, NANANG GALUH KEC DAHA UTARA 2017, SANGGAR TARI KEC DAHA UTARA, DEWAN AMBALAN ANDI TAJANG-FATIMAH 2015-2018.
Demi menafkahi dirinya beserta ketiga adiknya, Saufi tanpa gengsi berjualan pentol bakso, makanan khas Kalimantan Selatan, sembari menuntut ilmu. Oleh pihak sekolah, dia diberi dispensasi bisa berjualan di halaman sekolah, dan beberapa menit sebelum jam istirahat tiba, Saufi diperbolehkan keluar dari kelas terlebih dahulu untuk menyiapkan barang jualannya.
Upsss, mohon ampun mohon maaf, kepanjangan kata pengantarnya, sebaiknya tanpa basa basi langsung aja dibaca tulisan pak Hilmi Wansyah, yang kediaman asalnya di Kompek Green Tasbih, Jalan Ibadah, Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, insya Allah saya yakin postingan ini bisa mengharubirukan para pembacanya, so sebelum membaca, sekadar saran aja, agar mempersiapkan sapu tangan atau tissue atau handuk putih untuk menghapus plus mengelap air mata yang bakal membanjiri pipi kala membaca postingan di bawah ini.

source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah

Iptu Hilmi Wansyah, Kapolsek Daha Utara Kabupaten Hulu Sungai Selatan
26 Februari 2018
Ini baru namanya anak zaman Now
Anak yatim ini namanya Saufi, pelajar kelas XII Aliyah. Setiap harinya pulang pergi ke sekolah untuk menuntut ilmu berjalan kaki sambil mendorong gerobak berisi pentol bakso. Dengan percaya diri dan tanpa malu sedikit pun menuntut ilmu sambil mencari rupiah yang halal. Anak ini terlibat Paskibra dan aktif di kegiatan Pramuka.
Cita-cita menjadi Polisi pemberantas kejahatan, jadi tahun ini ikut seleksi masuk Bintara Polri.

Kita dukung dan doakan ya semoga anak ini sukses menjadi polisi yg berbakti kepada ortu, agama, bangsa dan negara
Keren kan!
Eh jangan lupa di zoom ya fotonya, soalnya body anak ini bagus dan atletis sama seperti bapak polisi disampingnya
source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah

27 Feberuari 2018
Selepas magrib ini, kami berkunjung ke rumah kayu peninggalan almarhum ayah Saufi. Disambut ramah oleh Saufi dan ketiga orang adiknya yang semuanya laki-laki. Satu adiknya putus sekolah. Yang paling kecil masih sekolah kelas V SD. Banyak cerita mengharukan keluar dari mulut Saufi, bagaimana merawat ketiga adiknya, berjualan pentol setiap harinya di sekolahnya dan mengharap persen dari pemilik gerobak. Kalau laku 100 ribu maka ia dapat 20 ribu rupiah.
Sehingga penghasilan sehari antara 20 sd 50 ribu. Untungnya kedua adiknya yang masih sekolah SD mendapat biaya dari pemerintah melalui program Indonesia Pintar. Selain itu Saufi dan adiknya juga sebagai Masyarakat miskin penerima beras sejahtera yang disalurkan oleh Pemkab. Sederet foto kenangan sebagai anggota Paskibra Kab. HSS tahun 2016 terpampang di dinding kayu.

Ketika Adzan Isya berkumandang, kami bersama Saufi dan adiknya bergegas ke Mushola terdekat untuk melaksanakan Isya berjamaah. Terlihat Saufi tanpa canggung mengumandangkan Iqamat tanda dimulainya sholat. Selesai sholat, ketika bersalaman dengan jama'ah lainnya, nampak adab yang baik dari Saufi yg mencium tangan orang yang lebih tua darinya. Cerita kami lanjutkan sambil makan minum di kedai terdekat. Senyum sumringah keluar dari bibir adik adik Saufi dengan nasi goreng dan jus buah dihadapan. Kami beri semangat Saufi dan adiknya untuk terus belajar, belajar dan belajar.
Besok lanjut lagi ya ceritanya, kalau tidak ada halangan kami mau kunjungan ke sekolah kebanggaan Saufi.

source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah
SAUFI
bersyukur .
01 Maret 2018
Alhamdulillah hari ini ada dua orang berhati mulia memberikan santunan kepada anak yatim penjual pentol bercita- cita menjadi Polisi. Santunan ditransfer langsung ke rekening Saufi. Semoga Allah SWT membalas dengan kebaikan diantaranya :
Memperoleh Perlindungan di Hari Kiamat Rasulullah SAW bersabda,
"Demi Allah yang mengutusku dengan kebenaran di hari kiamat Allah SWT tidak akan mengadzab orang yang mengasihi anak yatim dan berlaku ramah padanya serta manis tutur katanya.
"Dia benar-benar menyayangi anak yatim dan mengerti kekurangannya, dan tidak menyombongkan diri pada tetangganya atas kekayaan yang diperoleh Allah kepadanya. " (H. R. Thabrani)
Jangan biarkan gerbong kebaikan lewat begitu saja di depan kita, tanpa kita ikut di dalamnya padahal kita mampu ikut dalam gerbong tersebut.
source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah


02 Maret 2018
Assalamualaikum wr wb
Alhamdulillah hari ini bisa berkunjung ke sekolah MAN 3 HSS tempat bersekolah nya Saufi anak yatim penjual pentol bercita cita menjadi polisi.
Sekolah Saufi terlihat bersih dan rapi. Kedatangan saya disambut hangat dan ramah oleh kepala sekolah dan para pengajar. Saat saya tiba, siswa-siswi masih melaksanakan kegiatan pengajian rutin membaca Alquran selama 15 menit setiap pagi sebelum pelajaran dimulai. Subhanallah.... amalan yang luar biasa..
Setelah pengajian, siswa siswi di arahkan untuk berbaris di lapangan dan diikuti para pengajar. Eh ternyata siswa dan siswi MAN 3 HSS ganteng ganteng dan cantik cantik loo..........keren kan!
Selanjutnya saya dipersilakan Bapak Kepala sekolah untuk memberikan pengarahan.
Saya sampaikan pentingnya tunduk dan patuh kepada orang tua dan guru. Pentingnya belajar dengan rajin, hindari merokok dan narkoba, tertib berlalulintas, bijak dalam bermedsos dan kewajiban untuk menjalankan amal agama dengan sempurna.

Saat itu Saufi saya panggil ke depan dan saya sampaikan apresiasi kepada Saufi yang mana masih bisa bersekolah dengan baik, menjadi tulang punggung keluarga, menjaga dan merawat ketiga orang adiknya. Kepada siswa siswi perlu mencontoh hal yang baik dari seorang Saufi yang telah membanggakan sekolah. Seketika semuanya bertepuk tangan dengan bangga.
Kemudian saya minta izin kepada kepala sekolah agar gerobak pentol dibawa masuk ke lapangan, setelah diizinkan saya menyuruh Saufi membawa gerobaknya ke lapangan, saya memborong habis isi gerobak senilai 300 ribu rupiah. Kemudian saya umumkan bahwa pentol yang saya beli akan dibagikan kepada semua siswa siswi, spontan mereka berteriak kegirangan dan bertepuk tangan.
source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah

source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah

source from https://web.facebook.com/hilmi.wansyah


Informasi dari Kepala sekolah dan pengajar lainnya bahwa Saufi anak yang rajin, berjiwa sosial dan dia selalu menjadi pemimpin didalam barisan. Seorang Pak guru sekaligus pembina Pramuka dan Paskibra pun menceritakan tentang kehidupan Saufi yang mana sebelum meninggal ayahnya, ia sudah berjualan pentol selama empat tahun sekaligus merawat ayahnya yang terkena stroke, mencuci pakaian ayah dan adik adiknya, memasak dan berusaha memenuhi kehidupan ayah dan adik-adiknya.
Merinding saya mendengar cerita tsb dan terlihat jelas dari mata Pak Guru tsb tetesan air mata haru..

Mari kita doakan semoga Saufi sukses menggapai cita-citanya menjadi seorang Polisi yang berbakti kepada ortu, agama bangsa dan negara.
Hari ini saya mendapatkan hikmah yang sangat berharga, meningkatkan rasa syukur atas nikmat yang diberikan Allah SWT.
Salah khilaf datangnya dari saya dan kebenaran datangnya dari Allah SWT
Wassalamu'alaikum wr wb
Prestasi dan kegiatan yang pernah diikuti Saufi :
1.PASKIBRAKA KAB HSS 2016
2.PERKEMPRES IV KAB HSS 2017
3.PENEGAK BANTARA MAN 3 HSS 2016
4.NANANG GALUH KEC DAHA UTARA 2017
5.SANGGAR TARI KEC DAHA UTARA
6.DEWAN AMBALAN ANDI TAJANG-FATIMAH 2015-2018
That's all kisah Saufi yang sekolah sambil jualan pentol demi menafkahi keluarga sembari merawat ayahnya yang stroke dan bercita cita jadi bintara polisi, akhirul kalam, sebagai penutup. marilah kita semua yang sudah membaca postingan ini turut mendoakan, semoga apa yang menjadi keinginan dan cita-cita Saufi diijabah ALLAH SWT.,, aamiinn yaa robball alaamiiinnn
Dan pabila sahabat-sahibit ada yang berniat membantu Saufi, boleh langsung menghubungi Bapak Hilmi Wansyah di akun Facebooknya.
Segala kebenaran sejati datangnya dari ALLAH SWT
Segala salah khilaf dari saya sendiri
Semoga bermanfaat terutama untuk diri saya sendiri.
Lebih dan kurangnya mohon diampuni mohon dimaafkan
Don.t worry be happy
Keep Happy Blogging Always
Banjarbaru, 03032018

Category : , , ,

Terimakasih sudah berkenan membuka dan membaca halaman postingan ini. KOMENTAR ATAU TIDAK KOMENTAR TETAP TERIMAKASIH. Kalau mau berkomentar, disarankan untuk menggunakan NAMA dan Alamat URL anda, agar komentar anda bisa berguna menjadi BACKLINK GRATIS untuk BLOG ANDA.

2 komentar

  1. Ini baru anak zaman now yang hrs dpt apresiasi. Salut sama kegigihan dan kepedulian membantu keluarga terutama sang adik..mudah2n cita2nya tercapai ya..

  2. wah keren nih anak, jd teladan bagi yang lain

2 komentar

  1. Ini baru anak zaman now yang hrs dpt apresiasi. Salut sama kegigihan dan kepedulian membantu keluarga terutama sang adik..mudah2n cita2nya tercapai ya..

  2. wah keren nih anak, jd teladan bagi yang lain

Blogger Reporter Indonesia Fatbirder's Top 1000 Birding Websites

TOP STORY

Update My Friend