Around My Life

around my life

Seputar aktifitas kehidupanku dalam perjalanan usia sejak dahulu hingga saat ini yang tak terlupakan

TraveleR BLOGGER

product 1

Catatan perjalanan seorang blogger menjelajahi tempat tempat unik di seluruh negeri

My Google Plus Account

product 1

Am I Google Plus First Generation User !? Whatever it is, would You join in a circle with me ?

Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate

Hariyanto Wijoyo | 26 komentar

Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate

Tana Toraja, sebuah kabupaten di propinsi Sulawesi Selatan, yang namannya sudah terkenal di manca negara karena keanekaragaman budayanya. Tana Toraja memliki luas area sekitar 3.203 kilometer persegi, sebelum kabupaten ini dimekarkan menjadi dua kabupaten, yaitu Kabupaten Tana Toraja dan Kabupaten Toraja Utara.

Memasuki Kabupaten Tana Toraja, kita akan di sambut oleh dua buah pintu gerbang, dengan arsitektur khas Tana Toraja yang di atasnya terdapat miniatur Tongkonan, yaitu rumah adat Toraja dan hampir seluruh bagian gerbang itu sarat dengan ukiran Toraja, yang bentuknya sangat unik dan hampir tak ada samanya di seluruh negeri ini.

Perbedaan kedua pintu gerbang itu hanyalah yang satu gerbang lama dan yang satunya gerbang baru. Selain itu juga dari warnanya, pintu gerbang yang satu didominasi oleh warna putih, dan di atasnya, selain miniatur Tongkonan, terdapat juga patung yang berpakaian adat khas Toraja. Di salah satu gerbang itu ada tercantum kalimat Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate.

Kalimat Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate adalah semboyan luhur Kabupaten Tana Toraja, salah satu petuah dari leluhur yang mendasari kehidupan masyarakat Tana Toraja di masa kini, di mana pun mereka berada. Kalimat adiluhur dari bahasa tinggi Toraja yang bila diterjemahkan ke bahasa Indonesia kira-kira maknanya adalah “Satu Pendapat Membuat Kita Bisa Hidup Bersama, Namun Bila Masing-Masing Mempertahankan Perbedaan Pendapat Akan Membuat Semuanya Berakhir dengan Kematian atau Kehancuran”. Kalimat ini senantiasa mewarnai kehidupan adat budaya masyarakat Tana Toraja.

Salah satu contoh bagaimana kalimat Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate hadir memberi warna dan menjadi landasan filososofis dapat kita lihat pada pelaksanaan ritual adat Rambu Solo, yaitu prosesi adat pemakaman masyarakat Tana Toraja, seperti yang saya hadiri pada tanggal 28 hingga 30 Agustus 2014 lalu di prosesi adat Rambu Solo kakak sepupu saya, almarhumah Gennie Batara Rundupadang.

Yang terlihat pada saat itu hanyalah puncak dari ritual Rambu Solo yang sungguh terlihat begitu meriah namun bertabur duka yang sangat mendalam. Ada beberapa hal sebelum menuju puncak Rambu Solo yang tidak terlihat oleh mata para awam, atau oleh para turis manca negara dan lokal. Sebuah persiapan menuju acara Puncak Rambu Solo, yang dilakukan jauh hari sebelum puncak Rambu Solo diadakan.

Di mana tanpa filosofi dari kalimat tersebut, yang menjadi landasan segala kegiatan, maka puncak Rambu Solo tidak pernah akan tercapai. Mulai dari pertemuan para tetua ada dan kepala-kepala kampung serta tokoh-tokoh masyarakat dan berbagai element masyarakat dilibatkan dalam persiapan pelaksanaan Rambu Solo.

Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate

Dalam pertemuan itu harus disepakati secara bersama oleh semua pihak, satu suara satu pendapat, bahwa ada aturan-aturan adat yang menjadi patron terlaksananya Rambu Solo ini, tidak boleh ada satu pihak pun yang berpendapat lain dan merasa boleh mengabaikan aturan adat yang telah diwariskan turun temurun oleh para leluhur, tidak juga oleh keluarga yang sedang berduka.

Dan apabila sudah ada kesepakatan, berapa biaya yang disediakan oleh keluarga yang berduka, termasuk penentuan hari, dan berapa pondok akan dibuat serta berapa ekor kerbau dan babi yang akan disembelih, maka masyarakat sudah diperbolehkan untuk mengambil bambu dan mempersiapkan pondok-pondok atau dalam bahasa Toraja disebut Lantang, untuk menerima para tamu, keluarga dan handai tolan yang akan datang untuk turut berbelasungkawa dan menyatakan turut berduka cita.

Mengambil dan menebang bambu untuk keperluan Rambu Solo juga tidak dilakukan sembarangan. Dalam rapat sebelumya sudah diputuskan, di mana bambu harus diambil dan bambu usia berapa yang bisa ditebang, serta jumlahnya berapa. Tak bisa asal tebang saja, semuanya sudah di atur dalam adat istiadat Tana Toraja. Hal ini terkait dengan pelestarian alam Tana Toraja, jadi sudah sejak dulu masyarakat Tana Toraja sudah mengenal yang namanya pelestarian alam.

Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate

Tanpa adanya persatuan dan kesatuan serta kesepakatan dalam menentukan pendapat, maka semua pendapat hasil keputusan dalam rapat mustahil bisa terlaksana. Namun karena dalam diri masyarakat Tana Toraja, filosofis dari semboyan Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate sudah mendarah daging, maka semua itu menjadi mudah adanya. Segala sesuatunya dilakukan dalam satu bahasa satu kata dan satu tindakan, yang terwujud dalam kebersamaan dan gotong royong, tak ada yang berjalan sendirian, semuanya saling bahu membahu.

Biaya-biaya yang muncul dalam pelaksanaan Rambu Solo ini ditanggung bersama oleh keluarga yang berduka dan para kerabatnya. Pihak keluarga dan kerabat serta handai taulan turut membantu memberikan bantuan berupa beras, gula, kopi dan rokok serta kue-kue. Semua pihak yang merasa ada kaitannya dengan keluarga yang berduka juga turut memberikan bantuan, bila tak bisa memberikan dalam bentuk dana, maka mereka memberikan dalam bentuk tenaga.dan doa.

Yang pasti, selama Rambu Solo diadakan di Tana Toraja, saya tak pernah melihat keluarga yang berduka menanggung sendiri biaya pelaksanaannya, selalu saja mereka terbantu oleh masyarakat yang merasa ada keterkaitan dengan keluarga yang berduka, entah mereka berasal dari Tana Toraja sendiri, atau dari luar Tana Toraja, bahkan dari Luar Negeri. Sehingga tak heran saat pelaksanaan Rambu Solo ini, juga seolah-olah menjadi ajang reuni bagi keluarga, karena mereka semua berdatangan dari berbagai penjuru negeri.

Pada puncak ritual Rambu Solo, saat proses “Mantunu” telah dilaksanakan, yaitu ketika kerbau-kerbau sudah disembelih oleh "Patinggoro" (tukang potong kerbau), maka pembagian daging-dagingnya pun tidak boleh asal-asalan. Semuanya harus melalui proses kesepakatan kepada siapa saja daging-daging itu akan dibagikan/ Dan bila kesepakatan telah tercapai maka pembagian daging-pun bisa dilaksanakan, sehingga saat pembagian telah usai, tak ada pihak yang protes, karena semua telah sepakat akan pembagian tersebut.

Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate
Misa' Kada di Potuo Pantan Kada di Pomate

Ketika tiba pada hari di mana jenazah akan dibawah ke tempat peristirahatan terakhirnya, hal ini juga sudah melalui kesepakatan dan pendapat bersama. Bilamana tempat peristirahatan yang terakhir sudah disepakati, apakah itu di kubur dalam Liang atau Goa Batu, atau di dalam Patani, yakni rumah yang dibuat khusus untuk menyimpan jenazah, maka ke sanalah jenazah dibawah.

Sampai saat ini, masyarakat Tana Toraja memegang teguh filosofi Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate sebagai landasan kehidupan sehari-hari. Dan hal itu memang terbukti, bahwa satu pendapat bisa membuat kita hidup bersama, dan mempertahankan perbedaan dalam pendapat hanya membawa kehidupan dalam kehancuran atau kematian.

Tak heran bila masyarakat Tana Toraja di manapun mereka berada hingga kini, selalu rukun dan damai, saling merindukan saling menyayangi serta saling menolong dan membantu sesama masyarakat Tana Toraja.



http://tenteraverbisa.wordpress.com/2014/08/22/kontes-sadar-hati-berhadiah-tablet-pc/

Category : , , , ,

Terimakasih sudah berkenan membuka dan membaca halaman postingan ini. KOMENTAR ATAU TIDAK KOMENTAR TETAP TERIMAKASIH. Kalau mau berkomentar, disarankan untuk menggunakan NAMA dan Alamat URL anda, agar komentar anda bisa berguna menjadi BACKLINK GRATIS untuk BLOG ANDA.

26 komentar

  1. luar biasa ya, adat istiadat di tempat tsb masih sangat terjaga dan dilestarikan, kita harus bangga pada indonesia ya pak akan kekayaan budaya nya :)

    ikutan lomba yuk di blog dicuekin.com

  2. Woww keren Daeng ada gak Video Pemotongan Kerbaunya? klo ada Inbox dong

  3. Belajar dari kearifan lokal masyarakat Tana Toraja tentang Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate" mengingatkan kita bahwa dalam sebuah tradisi dan budaya terdapat pembelajaran budpekerti luhur tentang sebuah penanaman etika dan norma yang mengajarkan kita berbudi pekerti luhur. Dan itu hanya ada di indonesia.

  4. filosofi yang terkandung dari nasehat pada tulisan Misa kada di potua kada di pomate sangat mendalam, sehingga hasil akhir sebuah keputusan adalah dengan bermusyawarah dan mufakat murni tanpa embel-embel politik yang kini marak terjadi, kenapa pemimpin di pusat ngga ngikutin adat dan budaya Tanah Toraja ya bang?

    salam sehat dan ceria selalu, lawas tilawas ngga kliatan handuk putihnya nih

  5. suku toraja dan suku batak memiliki kesamaan ya mas..
    misa' kada di potuo pantan kada di pomate itu bahasa toraja ya mas,

    Segala sesuatunya dilakukan dalam satu bahasa satu kata dan satu tindakan, yang terwujud dalam kebersamaan dan gotong royong, tak ada yang berjalan sendirian, semuanya saling bahu membahu. (ini termasuk masyarakat yang saling peduli satu dengan yang lainnya)

  6. Evi says:

    Saat gotong royong sudah punah dari bumi Indonesia, semoga upacara saling membantu di Tana Toraja ini tetap lestari, Pak Hari

  7. Punya pendapat boleh tapi tidak kemudian memaksakan pendapat ke orang lain ya pak. Pepatah yang maknanya sangat dalam. Sukses ngontesnya pak hariyanto

  8. kearifan lokal kerap membuat masyarakatnya menyatu ya Mas.
    sayangnya saya saat ke toraja nggak sempat banyak eksplorasi tempat dan menyaksikan banyak budaya di sana. paling-paling liat makam saja di sana

  9. Kepala kerbaunya itu lho... serem euy. Suruh merem dulu. hehehe

  10. Mengalah bukan berarti kalah ya mas ... dari pada harus sampai terjadi pertumpahan darah untuk mempertahankan perbedaan pendapat :)

    Thanks sharingnya ya mas ... foto-fotonya keren :)

  11. kebersamaan dan kekeluargaan yg sangat kental, semoga selalu lestari budaya seperti ini ya...

  12. Siiiip .... mari kita lestarikan budaya lokal

  13. Mantabb dan luar biasa ya Bang, adat istiadat di tempat itu masih sangat terjaga dan dilestarikan dan berusaha dilestarikan ... mudah - mudahan daerah lain juga bisa mencontoh daerah ini.

  14. Musyawarah untuk mufakat begitu ya pak?
    jadi tau nih ada istiadat di tanah Toraja, semoga sukses untuk kontesnya pak.

  15. Semoga keluhuran budaya dapat mengantarkan kita mendekat keharibaan-Nya bukan malah memisahkan diri dari aturan hidup yang telah disyari'atkan-Nya...

    Salam blogging dari Pulau Dollar

  16. misa kada dipotuo pantan kada di pomate, nah ini kalau sy yg baca perlu mengulang beberapa kali ini.

    MAkna filosofinya dalem, seandainya para politis bisa menjabarkan ini dalam kacah perpolitikan, tentu demokrasi akan jauh lebih indah.

    #sukses GAnya Ya Bang. Sy jagoin Bang HAri

  17. Kalo di daerahku, sekayu sumsel sana, juga ada tulisan serupa di dalam lambang daerahnya, serasan sekate, artinya satu rasa satu kata. Untuk menggambarkan suasana kekeluargaan yang menyelubungi masyarakat

  18. Ivan says:

    Wah begitu ya... Awalnya misa itu aku pikir kegiatan ibadah. Karena kalo di katolik ke gereja trus ibadah itu disebut misa.
    Ternyata di Toraja ada arti tersendiri rupanya.
    Jadi Menambah pengetahuan :D

  19. Memang benar jika sependapat
    akan indah sangat
    Terbukti hidup selamat

  20. Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate. sepertinya dalem banget semboyannya, sangat rukun sekali kehidupan tana toraja..

  21. nh18 says:

    Satu Pendapat Membuat Kita Bisa Hidup Bersama, Namun Bila Masing-Masing Mempertahankan Perbedaan Pendapat Akan Membuat Semuanya Berakhir dengan Kematian atau Kehancuran”

    wah ... kalimat ini sangat patut untuk kita renungkan kembali ... apalagi di zaman seperti saat ini ya Pak ...

    Sukses di perhelatannya om belalang ya Pak

    Salam saya Pak Har
    (3/10 : 16)

  22. Assalaamu'alaikum wr.wb, mas Haroyanto...

    Memegang adat memang bukan mudah dari genegrasi ke generasi kerana semakin maju kehidupan anak-anak terkemudian, maka banyak adat yang tidak lagi dilakukan. Namun saya mengkagumi kehidupan masyarakat Tana Toraja yang tetap kukuh teguh dengan anat istiadatnya.

    Senang mengetahui tentang tradisi masyarakat Tana Toraja yang baru kini saya ketahui. Mudahan ada iktibar untuk dijadikan pesan kepada generasi akan datang.

    Salam Aidil Adha dan maaf zahir bathin dari Sarikei, Sarawak
    SITI FATIMAH AHMAD

  23. Rambu solo yang keren nih pak Hariyanto penuh dengan kesatuan dan persatuan...keren nih malah jadi kayak idul Qurban y pak itu hehe foto kerbau"nya hehe,...tapi serem juga itu ada babinya hehe, tapi rasa toleransi dan kebersamaan itu berpendapat secara baik dan menerima keputusan harus dijunjung terus tuh semoga semngat itu terus terjaga hingga generasi selanjutnya kalo baik pasti bertahan ^-^

  24. kekayaan budaya nusantara dan filosofi yang harus dipertahankan...

  25. Senangnya mengetahui bahwa budaya dan adat di sana masih kental
    :)

    Selamat idul adha mas

    btw itu serem amat foto keppala sapi putus berjejeran....
    =___=;

New comments are not allowed.

26 komentar

  1. luar biasa ya, adat istiadat di tempat tsb masih sangat terjaga dan dilestarikan, kita harus bangga pada indonesia ya pak akan kekayaan budaya nya :)

    ikutan lomba yuk di blog dicuekin.com

  2. Woww keren Daeng ada gak Video Pemotongan Kerbaunya? klo ada Inbox dong

  3. Belajar dari kearifan lokal masyarakat Tana Toraja tentang Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate" mengingatkan kita bahwa dalam sebuah tradisi dan budaya terdapat pembelajaran budpekerti luhur tentang sebuah penanaman etika dan norma yang mengajarkan kita berbudi pekerti luhur. Dan itu hanya ada di indonesia.

  4. filosofi yang terkandung dari nasehat pada tulisan Misa kada di potua kada di pomate sangat mendalam, sehingga hasil akhir sebuah keputusan adalah dengan bermusyawarah dan mufakat murni tanpa embel-embel politik yang kini marak terjadi, kenapa pemimpin di pusat ngga ngikutin adat dan budaya Tanah Toraja ya bang?

    salam sehat dan ceria selalu, lawas tilawas ngga kliatan handuk putihnya nih

  5. suku toraja dan suku batak memiliki kesamaan ya mas..
    misa' kada di potuo pantan kada di pomate itu bahasa toraja ya mas,

    Segala sesuatunya dilakukan dalam satu bahasa satu kata dan satu tindakan, yang terwujud dalam kebersamaan dan gotong royong, tak ada yang berjalan sendirian, semuanya saling bahu membahu. (ini termasuk masyarakat yang saling peduli satu dengan yang lainnya)

  6. Evi says:

    Saat gotong royong sudah punah dari bumi Indonesia, semoga upacara saling membantu di Tana Toraja ini tetap lestari, Pak Hari

  7. Punya pendapat boleh tapi tidak kemudian memaksakan pendapat ke orang lain ya pak. Pepatah yang maknanya sangat dalam. Sukses ngontesnya pak hariyanto

  8. kearifan lokal kerap membuat masyarakatnya menyatu ya Mas.
    sayangnya saya saat ke toraja nggak sempat banyak eksplorasi tempat dan menyaksikan banyak budaya di sana. paling-paling liat makam saja di sana

  9. Kepala kerbaunya itu lho... serem euy. Suruh merem dulu. hehehe

  10. Mengalah bukan berarti kalah ya mas ... dari pada harus sampai terjadi pertumpahan darah untuk mempertahankan perbedaan pendapat :)

    Thanks sharingnya ya mas ... foto-fotonya keren :)

  11. kebersamaan dan kekeluargaan yg sangat kental, semoga selalu lestari budaya seperti ini ya...

  12. Siiiip .... mari kita lestarikan budaya lokal

  13. Mantabb dan luar biasa ya Bang, adat istiadat di tempat itu masih sangat terjaga dan dilestarikan dan berusaha dilestarikan ... mudah - mudahan daerah lain juga bisa mencontoh daerah ini.

  14. Musyawarah untuk mufakat begitu ya pak?
    jadi tau nih ada istiadat di tanah Toraja, semoga sukses untuk kontesnya pak.

  15. Semoga keluhuran budaya dapat mengantarkan kita mendekat keharibaan-Nya bukan malah memisahkan diri dari aturan hidup yang telah disyari'atkan-Nya...

    Salam blogging dari Pulau Dollar

  16. misa kada dipotuo pantan kada di pomate, nah ini kalau sy yg baca perlu mengulang beberapa kali ini.

    MAkna filosofinya dalem, seandainya para politis bisa menjabarkan ini dalam kacah perpolitikan, tentu demokrasi akan jauh lebih indah.

    #sukses GAnya Ya Bang. Sy jagoin Bang HAri

  17. Kalo di daerahku, sekayu sumsel sana, juga ada tulisan serupa di dalam lambang daerahnya, serasan sekate, artinya satu rasa satu kata. Untuk menggambarkan suasana kekeluargaan yang menyelubungi masyarakat

  18. Ivan says:

    Wah begitu ya... Awalnya misa itu aku pikir kegiatan ibadah. Karena kalo di katolik ke gereja trus ibadah itu disebut misa.
    Ternyata di Toraja ada arti tersendiri rupanya.
    Jadi Menambah pengetahuan :D

  19. Memang benar jika sependapat
    akan indah sangat
    Terbukti hidup selamat

  20. Misa' kada di potuo Pantan kada di pomate. sepertinya dalem banget semboyannya, sangat rukun sekali kehidupan tana toraja..

  21. nh18 says:

    Satu Pendapat Membuat Kita Bisa Hidup Bersama, Namun Bila Masing-Masing Mempertahankan Perbedaan Pendapat Akan Membuat Semuanya Berakhir dengan Kematian atau Kehancuran”

    wah ... kalimat ini sangat patut untuk kita renungkan kembali ... apalagi di zaman seperti saat ini ya Pak ...

    Sukses di perhelatannya om belalang ya Pak

    Salam saya Pak Har
    (3/10 : 16)

  22. Assalaamu'alaikum wr.wb, mas Haroyanto...

    Memegang adat memang bukan mudah dari genegrasi ke generasi kerana semakin maju kehidupan anak-anak terkemudian, maka banyak adat yang tidak lagi dilakukan. Namun saya mengkagumi kehidupan masyarakat Tana Toraja yang tetap kukuh teguh dengan anat istiadatnya.

    Senang mengetahui tentang tradisi masyarakat Tana Toraja yang baru kini saya ketahui. Mudahan ada iktibar untuk dijadikan pesan kepada generasi akan datang.

    Salam Aidil Adha dan maaf zahir bathin dari Sarikei, Sarawak
    SITI FATIMAH AHMAD

  23. Rambu solo yang keren nih pak Hariyanto penuh dengan kesatuan dan persatuan...keren nih malah jadi kayak idul Qurban y pak itu hehe foto kerbau"nya hehe,...tapi serem juga itu ada babinya hehe, tapi rasa toleransi dan kebersamaan itu berpendapat secara baik dan menerima keputusan harus dijunjung terus tuh semoga semngat itu terus terjaga hingga generasi selanjutnya kalo baik pasti bertahan ^-^

  24. kekayaan budaya nusantara dan filosofi yang harus dipertahankan...

  25. Senangnya mengetahui bahwa budaya dan adat di sana masih kental
    :)

    Selamat idul adha mas

    btw itu serem amat foto keppala sapi putus berjejeran....
    =___=;

New comments are not allowed.
Blogger Reporter Indonesia Fatbirder's Top 1000 Birding Websites

TOP STORY

Update My Friend